Selama 65 Tahun, Abdullah Al Asiri Yang Cacat Selalu Solat Berjemaah Di Masjid

Image result for Abdullah Al Asiri

DI SEBUAH desa kecil terpencil di Arab Saudi, setiap hari seorang lelaki tua lumpuh merangkak ke masjid. Lelaki itu bernama Abdullah Al Asiri.

Sejak masih kecil, Abdullah Al Asiri tidak pernah melewatkan solat berjemaah dan berkeras melakukannya di masjid walaupun keadaannya seperti itu.

Asiri lahir cacat, termasuk orang tua, tiga saudara dan empat saudarinya.

Setiap hari Asiri merangkak ke dan dari masjid di kampungnya, di selatan Alaziza, lima kali sehari selama hampir 65 tahun. Ia menembusi panas gurun musim panas, dan cuaca sejuk di musim sejuk yang menusuk.

Anak saudaranya Abdul Aziz berkata ia sangat terinspirasi dari bapa saudaranya untuk "ketekunan, tekad dan kekuatan" -nya. Ia pun membuatkan filem tentang bapa saudaranya itu yang dimuat naik ke youtube.

Dia mengatakan filem yang dibuat dalam bahasa Arab Sabq, setakat ini telah dilihat oleh sekurang-kurangnya 600,000 orang.

UMAT Islam ternyata sejak dari dulu memang sudah tidak asing dengan krisis ekonomi. Sekurang-kurangnya, sejak zaman Rasulullah, ada dua krisis ekonomi besar yang pernah dicatat oleh buku sejarah Islam.

Pertama, ketika umat Islam diboikot oleh kaum Yahudi dalam masa awal penyebaran Islam. Yang kedua, pada zaman kekhalifahan Umar bin Khattab. Apa penyebabnya dan bagaimana Khalifah Umar bin Khattab mengentaskannya?

Krisis itu berlaku tepatnya pada tahun 18 Hijriah. Peristiwa besar ini kemudian disebut "Krisis Tahun Ramadah". Pada masa itu di daerah-daerah terjadi kekeringan yang mengakibatkan banyak orang dan binatang yang mati. Orang-orang pun banyak yang menggali lubang tikus untuk mengeluarkan apa yang ada di dalmnya-saking langkanya makanan.

Khalifah Umar yang berkulit putih, saat itu kelihatan hitam. Ia pun berdoa: "Ya Allah, jangan Engkau jadikan kebinasaan umat Muhammad pada tanganku dan di dalam kepemimpinanku."

Beliau juga berkata kepada rakyatnya: "Sesungguhnya bencana disebabkan banyaknya perzinaan, dan kemarau panjang disebabkan para hakim yang buruk dan para pemimpin yang zalim ... Carilah redha Tuhan kalian dan bertaubatlah kamu serta berbuatlah kebaikan."


Tidak lama kemudian berbagai krisis tersebut segera diatasi. Saking sejahteranya, tiap bayi yang lahir pada tahun kesatu, mendapat insentif 100 dirham (1 dirham perak kini sekitar Rp. 30 ribu, tahun ke-2 mednapatkan 200 dirham, dan seterusnya. Gaji guru pun per bulan mencapai 15 dinar (1 dinar emas kini sekitar Rp 1.5 juta).

Pada tahun 20 hijriah, khalifah Umar juga mencetak mata wang dirham perak dengan ornamen Islami. Ia mencantuman kalimah thayibah, setelah sblmnya umat Islam menggunakan dirham dari Parsi yang di dalamnya terdapat gambar raja-raja Parsi.



Adapun mencetak dinar emas berornamen Islami dikuatkuasakan pada masa kekhalifahan Abdul Malik bin Marwan pada tahun 75 hijrah.

Comments

Popular posts from this blog

Makan Daging Babi Kerana Tak Tahu, Apa Hukumnya?

Bahaya Hidup Membujang

Peringkat-peringkat pengharaman arak